Apa itu hipertensi?

Tekanan darah adalah kekuatan darah yang mendorong dinding arteri saat jantung memompa darah. Tekanan darah tinggi atau sebagai hipertensi adalah penyakit di mana darah mengalir melalui pembuluh darah (arteri) pada tekanan yang lebih tinggi dari normal.

Jumlah darah yang jantung Anda pompa dan jumlah resistensi terhadap aliran darah di arteri menentukan angka tekanan darah Anda. Semakin banyak darah yang jantung pompa dan semakin sempit arteri Anda, maka semakin tinggi tekanan darah Anda. Pembacaan tekanan darah memiliki dua angka, yakni sistolik dan diastolik.

Angka pertama adalah tekanan sistolik, yakni mengukur tekanan di arteri Anda saat jantung Anda berdetak. Angka bawah adalah tekanan diastolik yang mengukur kekuatan darah di arteri Anda saat jantung Anda rileks di antara detak.

monitor tekanan darah hipertensi
sumber: pixabay.com

Tekanan darah terbagi menjadi lima kategori yang berbeda, yaitu:

Normal: Tekanan darah normal ketika angka berada di bawah 120/80 mmHg.

Prahipertensi: Ketika pembacaan tekanan darah secara konsisten berkisar antara 120 hingga 139 sistolik dan 80-89 mmHg diastolik, kondisi ini adalah tekanan darah tinggi. Orang dengan tekanan di angka tersebut berisiko terkena tekanan darah tinggi kecuali memperbaiki pola hidup mereka.

Hipertensi stadium I: Dalam kondisi ini, pembacaan tekanan darah secara konsisten berkisar antara 140 hingga 159 sistolik atau 90 hingga 99 mmHg diastolik. Dokter mungkin meresepkan obat tekanan darah dan beberapa perubahan gaya hidup untuk mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

Hipertensi stadium II: Dalam kondisi ini, pembacaan tekanan darah secara konsisten berkisar dari 160/100 mm Hg atau lebih tinggi. Dokter mungkin menyarankan kombinasi obat dan perubahan gaya hidup.

Krisis hipertensi: Ini adalah kondisi paling kritis dan membutuhkan perhatian medis darurat. Dalam kondisi ini, tekanan darah tiba-tiba melebihi 180/110 mm Hg. Hubungi dokter segera jika Anda mengalami gejala berikut:

  • Sesak napas
  • Nyeri dada
  • Sakit punggung
  • Mati rasa atau lemah
  • Penglihatan buram
  • Kesulitan berbicara

Penyebab hipertensi

Ada dua jenis hipertensi dan setiap jenis memiliki penyebab yang berbeda.

Hipertensi primer

Jenis hipertensi ini berkembang dari waktu ke waktu tanpa penyebab yang jelas. Kebanyakan orang memiliki jenis tekanan darah tinggi ini. Faktor-faktor yang dapat menjadi penyebab tekanan darah tinggi adalah:

  • Gen: Beberapa orang secara genetik cenderung mengalami hipertensi. Ini mungkin dari mutasi gen atau kelainan genetik yang orang tua Anda miliki.
  • Perubahan fisik: Misalnya, terjadi perubahan fungsi ginjal karena penuaan sehingga dapat mengganggu keseimbangan garam dan cairan alami tubuh. Perubahan ini dapat menyebabkan tekanan darah tubuh Anda meningkat.
  • Lingkungan: Seiring waktu, pilihan gaya hidup yang tidak sehat seperti kurangnya aktivitas fisik dan pola makan yang buruk dapat berdampak buruk pada tubuh. Pilihan gaya hidup dapat menyebabkan masalah berat badan. Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan risiko hipertensi.

Hipertensi sekunder

Hipertensi sekunder sering terjadi dengan cepat dan bisa menjadi lebih parah daripada hipertensi primer. Beberapa kondisi yang dapat menyebabkan hipertensi sekunder meliputi:

  • penyakit ginjal
  • apnea tidur obstruktif
  • kelainan jantung bawaan
  • masalah dengan tiroid Anda
  • efek samping obat
  • penggunaan obat-obatan terlarang
  • penyalahgunaan alkohol atau penggunaan kronis
  • masalah kelenjar adrenal
  • tumor endokrin tertentu

Gejala tekanan darah tinggi

Hipertensi umumnya merupakan kondisi yang tidak dapat terdeteksi Banyak orang tidak akan mengalami gejala apa pun. Gejala muncul saat mencapai tingkat yang parah setelah bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun.

Gejala hipertensi berat dapat meliputi:

  • sakit kepala
  • sesak napas
  • mimisan
  • pusing
  • nyeri dada
  • penglihatan buram
  • darah dalam urin

Jika mengalami gejala-gejala ini, segera cari pertolongan medis. Tidak semua orang dengan hipertensi mengalami gejala-gejala di atas, namun jika menunggu sampai gejala muncul bisa berakibat fatal.

Cara mencegah tekanan darah tinggi

Menerapkan gaya hidup sehat dapat mencegah Anda dari penyakit hipertensi. Berikut adalah beberapa cara yang bisa Anda lakukan.

Mengembangkan pola makan yang sehat

makanan sehat mencegah hipertensi
sumber: pixabay

Diet yang sehat untuk jantung sangat penting untuk membantu mengurangi tekanan darah tinggi. Penting juga untuk mengelola hipertensi agar mengurangi risiko komplikasi. Komplikasi ini seperti penyakit jantung, stroke, dan serangan jantung.

Diet jantung sehat menekankan makanan yang meliputi:

  • buah-buahan
  • Sayuran
  • biji-bijian utuh
  • protein tanpa lemak seperti ikan

Kurangi konsumsi gula

Cobalah untuk mengurangi makanan manis, termasuk yogurt, sereal, dan soda. Makanan kemasan mengandung banyak gula, jadi pastikan untuk membaca labelnya.

Meningkatkan aktivitas fisik

exercise
sumber: photostockeditor.com

Olahraga memiliki banyak manfaat seperti mengurangi stres, menurunkan berat badan, termasuk tekanan darah. Berolahragalah selama 150 menit setiap minggu. Itu sekitar 30 menit lima kali per minggu.

Mengelola stres

yoga
sumber: stocksnap,io

Olahraga adalah cara yang bagus untuk mengelola stres, contoh olahraga yang bisa Anda lakukan sebagai berikut:

  • meditasi
  • pernapasan dalam
  • pijat
  • relaksasi otot
  • yoga atau tai chi

Ini semua telah terbukti mengurangi stres. Anda juga dapat mengurangi stres dengan tidur yang cukup

Menerapkan gaya hidup yang lebih bersih

Jika Anda seorang perokok, cobalah untuk berhenti. Asap tembakau memiliki zat kimia dalam yang dapat merusak jaringan tubuh dan membuat dinding pembuluh darah keras.

Jika Anda secara teratur mengonsumsi terlalu banyak alkohol, segera kurangi atau berhenti karena alkohol dapat meningkatkan tekanan darah.

Cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda menderita hipertensi adalah dengan rutin memeriksa tekanan darah secara teratur. Sebagian besar kantor dokter memeriksa tekanan darah di setiap janji temu.

Jika Anda hanya melakukan pemeriksaan fisik secara tahunan, konsultasikan dengan dokter Anda tentang risiko hipertensi dan pemeriksaan lain yang mungkin Anda perlukan untuk membantu Anda memantau tekanan darah Anda.

Anda juga dapat melakukan pengecekan tekanan darah secara rutin dengan monitor tekanan darah milik Sowell.

Alat ini mudah untuk digunakan sehingga Anda dapat memeriksa tekanan darah Anda secara mandiri. Ukurannya yang kecil juga memudahkan untuk Anda bawa bepergian. Lakukan pengujian sebanyak tiga kali agar hasil lebih akurat.

Itulah informasi mengenai penyebab, gejala, dan cara mencegah hipertensi. Anda dapat membeli monitor tekanan darah Sowell di atas di Ruparupa. Sowell menyediakan alat kesehatan lainnya seperti alat cek gula darah dan oximeter yang bisa kalian cek di sini.

Anda dapat membeli alat kesehatan Sowell lainnya di Ruparupa.com. Selain alat kesehatan, Ruparupa juga menjual furniture home living lengkap dan berkualitas. Yuk, segera penuhi kebutuhan Anda hanya di Ruparupa!